Episode 64 : I'm Going Home

Thursday, August 21, 2014


Tick tock tick tock..
Sepuluh bulan sudah semakin menghampiri ke penghujungnya.


As much as I miss Malaysia, i know i'll miss Japan especially Yonezawa in future.

Tapi, untuk tempoh semasa. Untuk hari ini, izinkan saya mengekspresikan rasa rindu pada keluarga di Malaysia. Malaysia is my hometown. But Yonezawa has become my second hometown. 

Banyak perkara yang pasti akan membuat saya menggamit kerinduan..
Banyak insan yang akan membuat saya rindu-rinduan..
Dan banyak memori yang akan membuat saya gelak-senyum-ketawa mengingatkan..

Tapi, di Malaysia juga ramai yang menanti..
Di Malaysia juga ramai yang kerinduan..
Di Malaysia juga ramai yang menuntut kasih sayang..

Thanks ALLAH for this unforgettable moments. Thanks for everything that YOU give me.

Ramai yang tanya, balik Malaysia ni dah habis study ke?
Jawapannya belum. Saya datang Jepun untuk lab attachment je.
Ye..ye.. bulan sebelas ni genap tiga tahun saya 'terjun' menyambung pengajian. 
Tapi sebab tahun pertama bagaikan tercari-cari apa yang hendak dihasilkan sebagai 'produk' atau 'output' PhD selain daripada tiada pengalaman membuat master, saya bagi diri saya tambahan satu tahun untuk selesaikan apa yang telah saya temui setelah hampir setahun mencari-cari. Sedikit sebanyak, tempoh masa ini mematangkan saya dari segi pemikiran dan kajian yang sedang saya lakukan.

Maaf. Andai saya tak cukup FAST untuk berada dalam golongan FAST TRACK ini. Sungguh, Track kita mungkin berbeza. Tapi, teruslah menyokong saya agar tidak rebah di pertengahan track. Paut tangan dan bahu saya andai kalian nampak saya mula tersasar atau jatuh melutut ke bumi.

Dan.. doakan saya diberi kekuatan dan dipermudahkan urusan untuk menyiapkan dan menyelesaikan kajian ini dengan jayanya. Semoga ada manfaat untuk masyarakat. =D.

Pssssttt :: Kajian yang saya buat ni, impaknya pada masyarakat adalah pada kesan jangka panjang. Sebab banyak lagi benda kena buat which is beyond my study period. InsyaALLAH, selesaikan dulu dan khatamkan pengajian ini, kemudian teruskan kajian untuk hasilkan impak jangka panjang tersebut. Doakan. Doakan.

Terima kasih untuk doa dari kalian.

I'm going home.
May be next entrie bersiaran secara langsung dari rumah? hehehe..

COME BACK HOME!




Episode 63 : Salam Perantauan 1435H

Monday, August 4, 2014

Sedar tak sedar dah masuk syawal ke-8. Begitu pantas sekali masa berlalu meninggalkan kita. 



Fefeling raya di desa. Yet, we are celebrating eid di perantauan.
Eh! Apa caca merba sangat bahasa ekau ni Sara? Bercampur omputih melayu. Ingat Rojak buah ke?

Maaf Zahir dan batin..
Sedih.. Raya tahun ni tak dapat beraya di kampung Halaman..
Tak dapat salam, kucup tangan mak abah mohon keampunan..

Sobss..sobss..sobss..

Tapi, tetap bersyukur sebab dihadirkan mereka. Keluarga kecil di Yonezawa..

Salam Perantauan 1435H dari kami.
InsyaALLAh, hujung bulan ni jejak Malaysia. Bolehlah sambut merdeka di tanah air sendiri.

Pssssttt:: Berita sedih. Laptop shutdown dua-tiga hari sebelum raya. Sobs..sobss..sobss.. so, no more data analysis on laptop. Betul-betul research wrap ups. Balik Malaysia, repair laptop and sambung sket lagi. Fiu..

Salam Perantauan!
Hari Sabtu lepas (Syawal ke-6) baru berkesempatan untuk buat sambutan aidilfitri. 
Buat outdoor dekat park. 

Sekian. 

#YonezawaFamily #YBC #YamagataDaigaku #WeareMalaysian #Wearemuslims and #WeareNotTerrorist #RayadiPerantauan 




Episode 62 : Jishin desu!

Sunday, July 13, 2014

"Jishin desu! Jishin desu!" 

Amaran gempa bumi yang dihantar Agensi Meteorologi Jepun melalui telefon bimbit berdaftar dengan syarikat-syarikat telekomunikasi Jepun membuatkan saya dan kohai tachi terjaga dari lena. Dalam keadaan separuh sedar, masing-masing memeriksa telefon bimbit dan beberapa saat kemudian terasa bergoyang-goyang. Namun, dek kerana masih kepenatan dek baru sahaja terlelap sekitar 4pagi dan dikejutkan amaran gempa sekitar jam 4:20pagi membuatkan kami kembali tidur. 



Begitulah kisahnya pada pagi 12hb Julai 2014 yang lalu. Fukushima, bandar kejiranan yang terletak lebih kurang 45km++ dari bandar Yonezawa. Tempat letaknya salah satu reaktor nuklear di Jepun. Gempa bumi kali ni adalah pada magnitude 6.8M pada di dasar laut pantai Fukushima. Ingat lagi tak tsunami 2011 yang melanda Jepun? Menurut laporan yang dikeluarkan seismologi, gempa bumi susulan ini adalah aftershock dari gempa bumi 2011. Dan dijangkakan akan ada lagi gempa bumi susulan selepas ini. 

 

"Saturday’s quake measured up to four on the Japanese scale of seven in terms of intensity, and Yoshida said there was a possibility aftershocks measuring a moderate three on that scale would occur in the next two weeks." -JapanToday

Pengalaman merasai sendiri gegaran gempa bumi kadang-kadang membuatkan saya rasa bertapa beruntungnya dilahirkan dan tinggal di bumi Malaysia yang jauh dari lingkaran gunung berapi seperti negara-negara lain termasuklah Jepun.

Tapi, dari sudut pandang yang lain saya kagum dengan sistem amaran bencana yang dikeluarkan pihak berkuasa Jepun kepada rakyat Jepun. Misalannya, untuk gempa kali ini, amaran dikeluarkan 10saat sebelum masyarakat di kawasan berdekatan merasai gegaran tersebut. Kebetulan, pada hari kejadian saya dan kohaitachi bermalam di Yamagata, yang terletak lebih ke utara dan lebih jauh jaraknya dengan Fukushima berbanding Yonezawa. Jadi, gegaran yang dialami tidak sekuat mereka yang tinggal di Yonezawa.

Gitulah al-kisahnya. 
Semoga kita semua sentiasa dalam lindungan-NYA

Jom banyakkan berdoa untuk saudara seislam kita di Bumi Palestin. Dan Jangan lupa Qunut Nazilah.

 
   



Episode 61: Ramadhan Kareem

Friday, July 4, 2014

"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa"

Al-Baqarah, Ayat 183

"(Iaitu) beberapa hari tertentu. Maka barangsiapa diantara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa), maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain. Dan bagi orang yang memberat menjalankannya wajib membayar fidyah, iaitu memberi makan seorang miskin. Tetapi, barangsiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui"

"Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang didalamnya diturunkan al-Quran, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Kerana itu, barangsiapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka wajib menggantinya, sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah Menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak Menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya dan diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur."

Al-Baqarah, Ayat 184-185


Dalam Al-Quran dah sebut tentang "WAJIBNYA BERPUASA". Dan WAJIB mengantikan puasa yang ditinggalkan.

Ramadhan datang hanya sebulan. 
"Apabila masuk bulan Ramadhan, dibuka semua pintu syurga dan ditutup semua pintu neraka,dirantai dibelenggu para syaitan" - Hadis Riwayat Muslim

Bulan yang sangat berkah untuk kita mengejar rahmat ALLAH. InsyaALLAH.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...