Episode 62 : Jishin desu!

Sunday, July 13, 2014

"Jishin desu! Jishin desu!" 

Amaran gempa bumi yang dihantar Agensi Meteorologi Jepun melalui telefon bimbit berdaftar dengan syarikat-syarikat telekomunikasi Jepun membuatkan saya dan kohai tachi terjaga dari lena. Dalam keadaan separuh sedar, masing-masing memeriksa telefon bimbit dan beberapa saat kemudian terasa bergoyang-goyang. Namun, dek kerana masih kepenatan dek baru sahaja terlelap sekitar 4pagi dan dikejutkan amaran gempa sekitar jam 4:20pagi membuatkan kami kembali tidur. 



Begitulah kisahnya pada pagi 12hb Julai 2014 yang lalu. Fukushima, bandar kejiranan yang terletak lebih kurang 45km++ dari bandar Yonezawa. Tempat letaknya salah satu reaktor nuklear di Jepun. Gempa bumi kali ni adalah pada magnitude 6.8M pada di dasar laut pantai Fukushima. Ingat lagi tak tsunami 2011 yang melanda Jepun? Menurut laporan yang dikeluarkan seismologi, gempa bumi susulan ini adalah aftershock dari gempa bumi 2011. Dan dijangkakan akan ada lagi gempa bumi susulan selepas ini. 

 

"Saturday’s quake measured up to four on the Japanese scale of seven in terms of intensity, and Yoshida said there was a possibility aftershocks measuring a moderate three on that scale would occur in the next two weeks." -JapanToday

Pengalaman merasai sendiri gegaran gempa bumi kadang-kadang membuatkan saya rasa bertapa beruntungnya dilahirkan dan tinggal di bumi Malaysia yang jauh dari lingkaran gunung berapi seperti negara-negara lain termasuklah Jepun.

Tapi, dari sudut pandang yang lain saya kagum dengan sistem amaran bencana yang dikeluarkan pihak berkuasa Jepun kepada rakyat Jepun. Misalannya, untuk gempa kali ini, amaran dikeluarkan 10saat sebelum masyarakat di kawasan berdekatan merasai gegaran tersebut. Kebetulan, pada hari kejadian saya dan kohaitachi bermalam di Yamagata, yang terletak lebih ke utara dan lebih jauh jaraknya dengan Fukushima berbanding Yonezawa. Jadi, gegaran yang dialami tidak sekuat mereka yang tinggal di Yonezawa.

Gitulah al-kisahnya. 
Semoga kita semua sentiasa dalam lindungan-NYA

Jom banyakkan berdoa untuk saudara seislam kita di Bumi Palestin. Dan Jangan lupa Qunut Nazilah.

 
   



Episode 61: Ramadhan Kareem

Friday, July 4, 2014

"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa"

Al-Baqarah, Ayat 183

"(Iaitu) beberapa hari tertentu. Maka barangsiapa diantara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa), maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain. Dan bagi orang yang memberat menjalankannya wajib membayar fidyah, iaitu memberi makan seorang miskin. Tetapi, barangsiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui"

"Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang didalamnya diturunkan al-Quran, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Kerana itu, barangsiapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka wajib menggantinya, sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah Menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak Menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya dan diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur."

Al-Baqarah, Ayat 184-185


Dalam Al-Quran dah sebut tentang "WAJIBNYA BERPUASA". Dan WAJIB mengantikan puasa yang ditinggalkan.

Ramadhan datang hanya sebulan. 
"Apabila masuk bulan Ramadhan, dibuka semua pintu syurga dan ditutup semua pintu neraka,dirantai dibelenggu para syaitan" - Hadis Riwayat Muslim

Bulan yang sangat berkah untuk kita mengejar rahmat ALLAH. InsyaALLAH.



Episode 60: MSAJ Futsal

Thursday, July 3, 2014

たいかい bacaannya tai-kai.
Maksudnya tournament. Sehari sebelum Ramadhan hari tu, budak-budak Malaysia dekat Jepun ni atau spesifiknya dekat Tohoku Region ni adakan taikai futsal. Dan lokasinya adalah Sendai. Maka, mengembaralah kami sejauh lebih 100km menuju ke Sendai. Fiu~


Geng Onna cuma ada dua team je. Team Sendai lawan Team Yamagata+Iwate. Team Otoko ada empat kot. Kalau tak salahlah.. sebab nampak table 4x4 dekat tepi padang tu. (^___^)

 

Nampak dah macam sama budak je dengan budak-budak ni. Sedangkan saya dengan kak Ami tu geng tahun 80-an. Bebudak ni semua tahun 90-an. Beza juga umurnya.. Tapi, macam sebaya kan? hikhikhik...

Cerita pasal futsal?
Onna Yamagata dapat bronze. Otoko pula dapat silver. Oklah tu.. Tak pulang dengan tangan kosong. =D

Ohhhh.. saya tak main futsal tu.. sebabnya, saya "trauma" dengan game rebut-rebut bola ni. Kalau suka-suka, bolehlah main. Main pun suka-suka. Tapi kalau game dan taikai macam ni, memang taklah. Ganas masing-masing main. Hehehe... scary saya tengok. Sebelum tragedi lalu berulang, adalah lebih baik saya duduk diam di luar pagar. Bak kata mak, tak ada penyakit janganlah pergi cari penyakit. 
 



Episode 59: Daging Masak Lompap

Ramai yang tanya saya apa Daging Masak Lompap tu? First time dengar.
Well..well..well..

Saya pun first time dengar. Secara tak sengaja tertonton ばんぐみ 5 rencah 5 rasa dekat tonton.com. Katanya masakan orang nogori. Iye ke? Jadi, sempena Ramadhan yang hadir ni, saya berazam untuk cuba masak Daging Masak Lompap ni.

Bahan-bahannya adalah:

Kisar (1/2 biji Bawang holland + 3 ulas bawang putih + sedikit halia + serai + cili hijau + cili padi )
Minyak
Daging secukupnya
asam keping
garam dan perasa
Batang Celery

 
 Nak potong daging ni, ada caranya. Kalau tak kena cara, liat jadinya. Tapi sebab saya ni memang tak reti potong daging, saya potong ikut suka hati jelah. Jadi, kalau ada yang terliat tu, minta halal masuk perut je lah.. kihkihkih...

Ok. Cara memasak adalah begini:
Panaskan minyak. Tumis bahan yang dikisar tadi sehingga masak. Masukkan daging, asam keping, garam dan perasa. Oh ya! sedikit gula. Tutup periuk dan masak atas api kecil. Biarkan selama lebih kurang 10minit. Plus minus ajelah..

Bila dah kering, buangkan asam keping tadi dan masukkan batang celery yang dah dipotong kecil. Gaul rata dan biarkan masak sekejap. Lepas tu, bolehlah tutup api, dah sedia untuk di makan!

Dari pemerhatian saya, daging masak lompap ni macam nak masak kari hijau. Bezanya, masak lompap tak guna santan. 

Itu sahaja kekdahnya. mudah kan? Selamat memasak!  
 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...